5G Technology: Manfaat dan Tantangan

Ketika kita percaya bahwa masa depan masih jauh, kita lupa bahwa hari esok sudah menjadi masa depan dan kita akan menjalaninya segera setelah kita membuka mata di pagi hari. Kami beralih dari memiliki perangkat berukuran saku yang dapat digunakan untuk melakukan dan menerima panggilan dari (hampir) di mana saja – teknologi 1G – untuk dapat memenuhi permintaan itu dengan mengirim pesan teks alih-alih menelepon – teknologi 2G – sambil tetap memilikinya pilihan pada perangkat yang sama.

Belakangan, ambisi untuk dapat mengakses internet dari lokasi mana pun menjadi kenyataan, berkat teknologi 3G yang memungkinkan kami melakukannya menggunakan ponsel. Kecenderungan ini bertahan hingga hari ini, dengan keinginan kami yang tak terpuaskan akan pengetahuan tercermin dalam apa yang sekarang kami sebut penjelajahan internet “sehari-hari” melalui ponsel cerdas yang dilengkapi dengan teknologi 4G dan kemampuan untuk melihat video streaming langsung.

Kisah ini tidak berakhir di situ; kebutuhan ini terus berkembang, membuka jalan bagi pengembangan 5G Technology, langkah selanjutnya dalam konsumsi informasi kita dan cara kita terhubung dan terintegrasi dan objek-objek di sekitar kita.

Apa itu 5G Technology?

Teknologi ke-5 dari generasi jaringan wi-fi disebut 5G Technology. Setelah 4G, generasi 5G memberikan bentuk komunitas baru dengan kecepatan komunitas yang lebih cepat, penurunan latensi, dan bantuan untuk pelanggan, perangkat, dan layanan tambahan sekaligus meningkatkan efisiensi jaringan.

  • Generasi 5G mendukung tiga kelas penggunaan yang luas.
  • Enhanced Mobile Broadband (EMBB): Layanan bandwidth yang berlebihan untuk konektivitas wi-fi.
  • Komunikasi Latensi Rendah Ultra-Reliable (URLLC): Komunikasi yang sangat andal dengan latensi rendah untuk kebutuhan penting.
  • Massive Automatic Type Communication (MMTC): Komunikasi yang dapat diandalkan untuk miliaran sensor dan perangkat pemantauan.

5G Technology dirancang untuk menawarkan kecepatan rekor downstream puncak hingga dua puluh GB per detik, yang 20 instans lebih cepat dari kecepatan puncak 1 GB per detik dalam 4G LTE. Demikian pula, 5G diharapkan menawarkan pertumbuhan sepuluh hingga seratus kali lipat dalam kecepatan data pengalaman konsumen, membantu 10 hingga 100 kali lipat berbagai perangkat terkait dibandingkan dengan 4G, dan memiliki latensi rendah yang mencolok mendekati 1 milidetik (ms).

Era 5G Technology akan melampaui perkembangan kecepatan dan kinerja jaringan, menawarkan pengalaman baru yang progresif dan canggih bagi pengguna. 5G Technology dapat meningkatkan kinerja keseluruhan aplikasi industri sambil memungkinkan studi dan penawaran konsumen baru di berbagai bidang termasuk aplikasi augmented reality, virtual reality dan mixed reality (VR dan MR), konferensi video, otomatisasi komersial, mengemudi terkomputerisasi, dan perangkat medis ilmiah yang terhubung.

Bagaimana cara kerja 5G Technology?

Untuk memperoleh peningkatan kapasitas dan persyaratan latensi, era 5G memerlukan tambahan teknis tambahan:

Spektrum Baru: Untuk mencapai kecepatan rekor yang berlebihan, 5G harus dapat memanfaatkan pita spektrum baru di atas 6 GHz, pita gelombang sentimeter (cm) mulai dari 6 hingga 30 GHz, dan pita gelombang milimeter (mm) mulai dari 6 hingga 30 GHz. 5G juga dapat digunakan di area spektrum di bawah 6 GHz. Cakupan dipasok melalui pita bawah, sementara kemampuan disediakan melalui pita atas.

Massive MIMO: MIMO (Multiple Input Multiple Output) adalah teknik untuk meningkatkan potensi koneksi radio melalui penggunaan beberapa antena pengirim dan penerima. Berbicara tentang Massive MIMO di sisi lain, dikenal sebagai sistem MIMO dengan sejumlah besar antena (misalnya, delapan, enam belas, enam puluh empat, seratus dua puluh delapan, dan seterusnya). Cakupan komunitas dan kinerja spektral ditingkatkan oleh MIMO Massive

Radio 5G Baru (5G NR): Era penerimaan radio 5G yang baru adalah 5G NR, dikembangkan oleh 3GPP untuk komunitas seluler 5G. 5G NR sepenuhnya didasarkan pada ide desain ultra-ramping, yang mengurangi asupan sinyal dan kekuatan. 5G NR juga dirancang dengan bentuk kerangka kerja yang fleksibel untuk melipatgandakan berbagai penawaran 5G secara efisien dan memberikan kompatibilitas yang unggul untuk penawaran 5G masa depan.

Open RAN: Ini adalah singkatan dari Open RAN Access network. Khususnya, RAN terbuka adalah variasi berkelanjutan dalam arsitektur jaringan seluler yang memungkinkan operator telekomunikasi menggunakan subkomponen panggilan yang tidak biasa dari berbagai operator. Komponen proprietary yang meliputi Base Units (BBUs) dan Remote Radio Heads (RRHs) sudah dipilah menjadi Centralized Units (CUs), Distributed Units (DUs), dan Radio Units (RUs). Dengan RAN terbuka, kemampuan baru yang tidak dibundel juga dapat divirtualisasikan atau ditampung.

Jaringan inti 5G (5GC): Berdasarkan sepenuhnya pada standarisasi 3GPP, 5GC dirancang sebagai arsitektur berbasis layanan (SBA). Semua kemampuan jaringan inti diterapkan sesuai dengan ide cloud-native, yang mencakup pemisahan pesawat pribadi dan pengelolaan pesawat, jaringan stateless, antarmuka terbuka, dan API. Fitur jaringan inti dapat digunakan, ditingkatkan, dan diskalakan tanpa kesulitan untuk merilis layanan baru dengan biaya lebih rendah.

Transportasi 5G: Untuk mendukung kasus penggunaan 5G baru seperti EMBB, URLLC, dan MMTC, diperlukan jaringan transportasi yang dapat menopang peningkatan besar dalam lalu lintas, serta serangkaian karakteristik jaringan yang beragam untuk setiap kasus penggunaan. Itu harus dapat mendukung jumlah perangkat, layanan, dan model bisnis baru yang terus meningkat. Jaringan transport harus mampu mendukung 25G, N x 25G pada lapisan akses/pra-agregasi, 100G, N x 100G pada lapisan agregasi, dan hingga 400G pada inti penyedia layanan untuk menyediakan kapasitas yang besar. Selanjutnya, jaringan transportasi harus mematuhi standar waktu yang ketat untuk memungkinkan latensi kurang dari 10 milidetik.

Partisi jaringan: Beberapa jaringan logis ujung-ke-ujung yang terpisah dapat dijalankan pada peralatan fisik umum menggunakan partisi jaringan. Untuk layanan atau aplikasi, setiap divisi dapat memberikan kualitas layanan (QoS) yang berbeda. Partisi jaringan dapat digunakan untuk membagi jaringan menjadi beberapa bagian (jaringan akses, jaringan inti, dan jaringan transportasi).

Komputasi tepi: Komputasi tepi membawa komputasi, penyimpanan, dan sumber daya jaringan lebih dekat ke pelanggan dan pengguna akhir. Kedekatan meningkatkan waktu respons sekaligus mengurangi penggunaan bandwidth. Komputasi tepi, juga dikenal sebagai cloud tepi, adalah jenis komputasi yang dapat diterapkan di tempat pelanggan, seperti bisnis atau lantai pabrik, dan dikelola atau di-host oleh penyedia layanan.

Solusi 5G Technology untuk masalah

Perusahaan telekomunikasi akan menerapkan 5G Technology untuk mengakomodasi lalu lintas data yang terus meningkat dengan menurunkan biaya per bit secara dramatis. Dengan memungkinkan layanan 5G baru untuk konsumen, pemerintah, dan perusahaan, 5G Technology memungkinkan operator telekomunikasi menghindari kerugian dalam pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU).

Bisnis diproyeksikan mendapat manfaat maksimal dari 5G Technology, karena mereka akan melihat peningkatan produktivitas, kelincahan, dan skalabilitas dalam layanan mereka. Pergeseran yang paling signifikan, misalnya, diperkirakan akan datang dalam otomasi industri, dengan industri dipasok oleh robot yang dioperasikan secara nirkabel.

Penekanan utama lainnya dari kasus penggunaan 5G adalah dalam perawatan kesehatan. Di lokasi di mana dokter tidak dapat mengakses, operasi jarak jauh atau ambulans terkait akan membantu menyelamatkan nyawa. Pengecer akan dapat memberikan pengalaman baru (seperti AR, VR, dan MR) saat mencoba, menata, dan membeli barang menggunakan kemampuan berbasis 5G, baik di toko nyata maupun online.

Cloud gaming adalah aplikasi baru untuk konsumen yang tidak memerlukan pelanggan game bervolume tinggi dan menghadirkan game langsung dari tepi jaringan 5G. Dalam beberapa penerapan 5G awal, lalu lintas AR dan VR telah melampaui 20% dari total bandwidth. Akses nirkabel tetap (FWA) juga mendapatkan popularitas sebagai sarana untuk memberikan layanan internet 5G ke rumah-rumah.

Dari sudut pandang pemerintah, kemampuan 5G Technology dapat sangat membantu kota pintar, layanan publik, dan keselamatan publik. Solusi mobil dan mobil terhubung dapat membantu membuat jalan lebih aman dan menyelamatkan nyawa.

Tantangan 5G Technology Wajah

Keusangan Segera: Karena perpindahan ke jaringan 5G akan memerlukan peralatan yang dapat menanganinya, gadget 4G yang ada akan segera menjadi usang.

Pengecualian teknologi: Pemasangan jaringan 5G juga menyebabkan kurangnya aksesibilitas yang cepat bagi orang biasa, serta penundaan dalam implementasinya karena kurangnya sarana untuk menggunakannya.

Infrastruktur yang tidak memadai: Agar jaringan 5G berfungsi dengan benar, investasi yang signifikan dalam infrastruktur untuk meningkatkan kapasitas dan memperluas jangkauan akan diperlukan, yang tidak akan murah. Karena biaya besar yang harus dibiayai pemerintah agar 5G berfungsi dengan benar, keadaan ini pasti akan membuat penundaan dalam penerapannya.

Risiko keamanan dan penanganan data yang tepat: Semua ini memerlukan manajemen data yang sangat baik, di situlah pertentangan terbesar ada dalam hal manfaat dan kerugian. Tidak hanya masalah seperti pendekatan Big Data yang dipelajari dalam pengelolaan semua informasi ini, yang berasal dari organisasi, orang, dan bahkan pemerintah. Standar hukum dan etika yang mengatur penanganan dan penggunaan data ini sekarang sedang diperdebatkan di setiap negara untuk memastikan bahwa privasi tidak dirugikan sebagai akibat dari keterkaitan ini.

Pelopor dalam Technology jaringan 5G

5G Technology adalah bagian dari transformasi yang lebih besar yang menggabungkan teknologi cloud dan otomatisasi untuk membantu operator telekomunikasi membangun platform yang lebih kuat dan berkelanjutan. Beberapa orang khawatir bahwa 5G Technology saja tidak akan cukup untuk merevolusi bisnis penyedia telekomunikasi. Operator telekomunikasi harus mengevaluasi cloud, 5G, dan otomatisasi bersama-sama untuk menyadari nilai dengan benar dan memahami potensi yang disediakan oleh teknologi ini. Teknologi ini saling melengkapi dan, dalam beberapa situasi, saling mengandalkan untuk bekerja dengan baik.

Banyak manfaat 5G Technology, misalnya, tidak dapat diwujudkan tanpa penggunaan infrastruktur cloud, baik itu telekomunikasi dan cloud NFVI, cloud edge terdistribusi, layanan virtualized, containerized (VNF/CNF), atau disagregasi. Sementara 5G dan cloud digabungkan membawa peningkatan besar dalam skalabilitas, kinerja, dan kelincahan, mereka juga menambah kompleksitas operasional, yang hanya dapat dikurangi dan dikendalikan oleh otomatisasi jaringan.

Konsumen dan organisasi dapat menantikan pengalaman baru berkat 5G Technology dan cloud. Operator telekomunikasi memerlukan strategi yang menyederhanakan operasi jaringan dan menawarkan pengalaman pelanggan yang berbeda untuk berhasil dalam skenario layanan 5G/multi-cloud saat ini.

5G Technology adalah kenyataan yang akan memengaruhi kehidupan kita dalam waktu singkat, sama seperti inovasi sebelumnya, dan penting untuk memeriksanya sekarang untuk menuai manfaat dan menghindari jebakan.

Leave a Comment